Friday , July 25 2014
Posting Terbaru

Sifat dan Karakteristik Proses Pengujian Logam

Manusia membutuhkan peralatan untuk mendukung aktifitas hidup sehari-hari seperti memasak, menulis, membuat baju, mengendarai sepeda dan lain-lain. Alat-alat tersebut sebagain besar terbuat dari logam yang tahan lama sehingga bisa dipakai dalam jangka waktu yang lama. Bumi mengandung sektiar seratus unsur yang berbeda, yang telah ditemukan manusia, zat yang tidak merupakan campuran bahan lain. Lebih dari 70 unsur-unsur tersebut adalah logam. Logam tersebut seperti emas, tembaga, timah dan besi. Sedangkan 20 persen unsur adalah non-logam, dan sisanya adalah unsur antara logam dan non-logam.

Sifat dan karakteristik Proses Pengujian Logam

LogamDalam kimia, sebuah logam atau metal (bahasa Yunani: Metallon) adalah sebuah unsur kimia yang siap membentuk ion (kation) dan memiliki ikatan logam, dan kadangkala dikatakan bahwa ia mirip dengan kation di awan elektron. Metal adalah salah satu dari tiga kelompok unsur yang dibedakan oleh sifat ionisasi dan ikatan, bersama dengan metaloid dan nonlogam. Dalam tabel periodik, garis diagonal digambar dari boron (B) ke polonium (Po) membedakan logam dari nonlogam. Unsur dalam garis ini adalah metaloid, kadangkala disebut semi-logam; unsur di kiri bawah adalah logam; unsur ke kanan atas adalah nonlogam-(Wikipedia).

Dalam ilmu logam, jenis logam dikelompokkan diantarannya menjadi 4 kelompok, yaitu:

  • Logam berat (besi, nikel, khrom, tembaga, timah hitam, timah putih, timah, dan seng).
  • Logam ringan (alumunium, magnesium, titanium, kalsium, kalium, natrium, dan barium).
  • Logam mulia (emas, perak, dan platina).
  • Logam tahan api (wolfram, titanium, sirkonium, dan molibden).

Sedangkan jenis logam berdasarkan bahan dasar yang membentuknya dibagi menjadi 2 kelompok, yaitu :

  • Logam besi (ferrous) yaitu suatu logam paduan yang terdiri dari campuran unsur karbon dengan besi. Jenis-jenis logam ini antara lain yaitu besi tuang, besi tempa, baja lunak, baja karbon sedang, baja karbon tinggi, serta baja karbon tinggi dan campuran.
  • Logam bukan besi (non ferrous) yaitu logam yang tidak mengandung unsur besi (Fe). Jenis-jenis logam ini antara lain yaitu tembaga (Cu), alumunium (Al), timbel (Pb), dan timah (Sn).

Proses pengujian logam adalah proses pemeriksaan bahan-bahan untuk diketahui sifat dan karakteristiknya yang meliputi sifat mekanik, sifat fisik, bentuk struktur, dan komposisi unsur-unsur yang terdapat di dalamnya. Proses pengujian logam dikelompokkan ke dalam tiga kelompok metoda pengujian, yaitu :

  • Destructive Test (DT), yaitu proses pengujian logam yang bisa menimbulkan kerusakan logam yang di uji.
  • Non Destructive Test (NDT), yaitu proses pengujian logam yang tidak bisa menimbulkan kerusakan logam atau benda yang di uji.
  • Metallography, yaitu proses pemeriksaan logam tentang komposisi kimianya, unsur-unsur yang terdapat didalamnya, dan bentuk strukturnya.
Manusia membutuhkan peralatan untuk mendukung aktifitas hidup sehari-hari seperti memasak, menulis, membuat baju, mengendarai sepeda dan lain-lain. Alat-alat tersebut sebagain besar terbuat dari logam yang tahan lama sehingga bisa dipakai dalam jangka waktu yang lama. Bumi mengandung sektiar seratus unsur yang berbeda, yang telah ditemukan manusia, zat yang tidak merupakan campuran bahan lain. Lebih dari 70 unsur-unsur tersebut adalah logam. Logam tersebut seperti emas, tembaga, timah dan besi. Sedangkan 20 persen unsur adalah non-logam, dan sisanya adalah unsur antara logam dan non-logam. Sifat dan karakteristik Proses Pengujian Logam Dalam kimia, sebuah logam atau metal (bahasa Yunani: Metallon) adalah sebuah unsur…

Review Overview

User Rating: 4.9 ( 1 votes)
0

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.